Vaksinasi masih perlukah ? (Bag-2)

Imunisasi adalah pemberian kekebalan tubuh terhadap suatu penyakit dengan memasukkan sesuatu ke dalam tubuh agar tubuh tahan terhadap penyakit yang sedang mewabah atau berbahaya bagi seseorang. Imunisasi berasal dari kata imun yang berarti kebal atau resisten. Imunisasi terhadap suatu penyakit hanya akan memberikan kekebalan atau resistensi pada penyakit itu saja, sehingga untuk terhindar dari penyakit lain diperlukan imunisasi lainnya.

Imunisasi biasanya lebih fokus diberikan kepada anak-anak karena sistem kekebalan tubuh mereka masih belum sebaik orang dewasa, sehingga rentan terhadap serangan penyakit berbahaya. Imunisasi tidak cukup hanya dilakukan satu kali, tetapi harus dilakukan secara bertahap dan lengkap terhadap berbagai penyakit yang sangat membahayakan kesehatan dan hidup anak.

Tujuan dari diberikannya suatu imunitas dari imunisasi adalah untuk mengurangi angka penderita suatu penyakit yang sangat membahayakan kesehatan bahkan bisa menyebabkan kematian pada penderitanya. Beberapa penyakit yang dapat dihindari dengan imunisasi yaitu seperti hepatitis B, campak, polio, difteri, tetanus, batuk rejan, gondongan, cacar air, tbc, dan lain sebagainya.

Jenis Imunisasi ada 2, yaitu pasif dan aktif. Imunisasi pasif dilakukan dengan memasukkan antibodi yg berasal dari luar tubuh, misal dari ibu ke janin melalui plasenta atau dari luar.

Contoh imunisasi pasif lainnya adalah ASI yang mengandung banyak antibodi. Atau suntikan imunoglobulin anti hep B. Sifat imunisasi pasif ini adalah TEMPORER atau SEMENTARA karena misalnya ASI, tidak mengandung antigen yang bisa merangsang pembentukan antibodi dalam tubuh bayi.

Sedang imunisasi aktif kita kenal dengan vaksinasi. Vaksinasi adalah persiapan biologis untuk meningkatkan kekebalan tubuh (manusia/hewan) terhadap suatu penyakit. Biasanya dilakukan dengan cara menginduksi (menyuntikkan) kuman, virus atau mikroorganisme penyebab penyakit yang sudah dilemahkan atau mati. Agen atau mikroorganisme (virus atau bakteri) yang dimasukkan dalam tubuh melalui vaksinasi akan merangsang sistem kekebalan tubuh untuk mengenali benda asing yang masuk, menghancurkan dan “mengingatnya”.

Vaksin terbagi menjadi dua, yaitu :

• Vaksin mati, berasal dari virus atau bakteri yang dimatikan. Jenis vaksin ini menghasilkan antibodi pada tubuh karena ada antigen didalamnya. Tidak membahayakan janin jika dilakukan pada ibu hamil.
• Vaksin hidup, berasal dari virus atau bakteri yang dilemahkan. Virus ini dapat berpotensi menyebabkan penyakit itu sendiri, seperti rubella atau tetanus.

Vaksinasi TIDAK MENJAMIN kekebalan. Kekebalan alami terjadi hanya setelah seseorang pulih dari penyakit yang sebenarnya. Selama sakit, mikroorganisme biasanya harus melewati banyak sistem alami dalam pertahanan kekebalan tubuh hidung, tenggorokan, paru-paru, saluran pencernaan dan jaringan getah bening sebelum mencapai aliran darah. Seperti halnya mikroorganisme memicu banyak peristiwa biologis yang penting dalam membangun kekebalan alami. Ketika anak mendapat penyakit baru, ia mungkin merasa sakit selama beberapa hari, lalu ia akan sembuh. Satu-satunya perbedaan pada vaksinasi adalah Anda melakukannya secara buatan, dengan cara yang lebih aman.

 

Mungkin Anda bertanya-tanya mengapa orang mendapatkan vaksinasi jika mereka bisa mendapatkan kekebalan dengan cara alami?

Hal ini karena sebagian besar penyakit tidak memberikan kesempatan untuk hidup di luar serangan pertama. Pikirkan tentang penyakit seperti tetanus, cacar dan difteri. Jutaan orang di seluruh dunia meninggal karena penyakit yang ditakuti ini sebelum vaksin dikembangkan. Penyakit lain telah menyebabkan kerusakan permanen pada tubuh individu yang masih hidup. Apakah Anda ingin mengambil kesempatan kehilangan hidup atau menjadi cacat hanya untuk mencoba ‘cara alami?’

Hari ini, kita memiliki vaksin terhadap penyakit fatal seperti rubella, polio, tetanus dan pertusis. Upaya juga untuk mengembangkan vaksin pertama melawan flu babi yang ditakuti. Ketika Anda mendapatkan vaksin, maka anda akan mendapat perlindungan terhadap sejumlah penyakit dengan cara yang aman dan nyaman. Ini adalah salah satu keajaiban ilmu pengetahuan modern.

Meskipun vaksin memiliki tarif efektivitas yang sangat tinggi, mereka tidak benar-benar efektif untuk 100% dari orang-orang yang menerima mereka. Misalnya, serangkaian penuh vaksin campak akan melindungi 99 dari 100 anak-anak dari penyakit campak dan polio akan melindungi 99 dari 100 anak-anak dari penyakit polio. Ini berarti ketika ada wabah penyakit, jumlah yang sangat kecil untuk orang dengan vaksin tidak bekerja masih mungkin dapat terserang penyakit. Karena hampir semua anak-anak kita diimunisasi dan hanya sedikit yang tidak, itu bisa menjadi kasus yang selama epidemi sebagian besar kasus terjadi di kalangan anak-anak yang diimunisasi. Namun, kenyataannya tetap bahwa mereka yang belum menerima vaksin jauh lebih mungkin untuk menangkap penyakit. “

 

Vaksin atau imunisasi yang disarankan

Ada beberapa vaksin atau imunisasi yang disarankan untuk diberikan pada ibu hamil, bayi dan anak-anak, diantaranya :

1. DTaP-IPV-Hib (Difteri, Tetanus, Pertusis aseluler, Polio dan Hib)
DTaP-IPV-Hib (Difteri, Tetanus, Pertusis aseluler, Polio dan Hib / Haemophilus influenzae type B) adalah vaksin kombinasi yang diberikan dalam satu jarum. Ini adalah perlindungan terbaik anak Anda dapat memiliki terhadap 5 penyakit ini. Vaksin kombinasi yang sangat efektif dan tidak menimbulkan efek samping lebih banyak daripada jika diberikan oleh jarum terpisah. Anak-anak harus menerima vaksin atau imunisasi ini pada usia 2 bulan untuk membantu melindungi mereka terhadap penyakit ini. Biasanya diberikan pada saat yang sama dengan vaksin pneumokokus dan meningokokus.

Imunisasi DPT / DtaP-IPV-Hib  diberikan dalam “seri” untuk membantu membangun kekebalan yang kuat terhadap penyakit ini. Anak-anak menerima dosis pada:

•  2 bulan
•  4 bulan
•  6 bulan
•  18 bulan
•  4-6 tahun (kecuali Hib)

Perlindungan yang terbaik adalah jika anak Anda memiliki seluruh seri pada usia yang dianjurkan. Tapi itu tidak pernah terlambat untuk memulai. Boosters tetanus dan difteri dianjurkan setiap 10 tahun.

2. Hepatitis B
Hepatitis B adalah virus yang menyerang hati. Kebanyakan orang yang terinfeksi dapat sembuh sepenuhnya. Namun, hingga 10% dari anak-anak dan orang dewasa yang terinfeksi kronis (seumur hidup) hepatitis B. Vaksin Hepatitis B diberikan sebanyak tiga kali, yaitu saat bayi lahir, berumur satu dan enam bulan. Vaksin ini efektif mencegah terjadinya penyakit hepatitis.

3. HPV
Human Papillomavirus (HPV) adalah infeksi yang sangat umum dan ditularkan melalui kontak seksual. Diperkirakan bahwa lebih dari 70% orang akan memiliki minimal satu infeksi HPV genital dalam hidup mereka. Beberapa jenis infeksi HPV menyebabkan hampir semua kasus kanker serviks.
Vaksin HPV paling efektif apabila diberikan pada perempuan sebelum mereka mulai aktivitas seksual dan risiko eksposur terhadap HPV. Maka disarankan kepada pasangan yang akan menikah untuk melakukan serangkaian imunisasi HPV untuk mencegah kanker serviks. Selanjutnya imunisasi ini diberikan pada saat trimester pertama kehamilan atau anda juga bisa berkonsultasi dengan bidan atau dokter kandungan mengenai imunisasi apa saja yang harus dilakukan saat hamil.

4. BCG
Imunisasi ini Bacillus Calmette Guerin, adalah jenis imunisasi yang diberikan pada bayi untuk mencegah penyakit TBC, penyakit ini sering menyerang anak dibawah usia 12 tahun. Oleh sebab itu imunisasi BCG sangat diperlukan. Vaksin atau imunisasi ini juga mengurangi resiko tuberkulosis berat seperti meningitis TB (radang selaput otak yang disebabkan oleh bakteri TB).
Imunisasi BCG biasanya diberikan pada bayi ketika usianya 2 – 3 bulan, imunisasi ini dilakukan hanya satu kali karena imunisasi ini berisi kuman atau bakteri hidup dan membuat antibodi yang dihasilkan cukup tinggi.

5. Campak
Virus Campak mudah menjangkiti anak-anak, terutama anak dibawah usia lima tahun. Campak biasanya akan memicu komplikasi berupa pnemonia, radang telinga dan radang otak, bahkan banyak anak yang harus cacat seumur hidup akibat campak, seperti mengalami kebutaan atau tuli.
Maka imunisasi campak sangat penting diberikan pada anak sebagai tindakan pencegahan, biasanya diberikan saat anak berusia 9 bulan dan 6 tahun, namun apabila pada usia 15 bulan si kecil sudah mendapatkan vaksin MMR, Campak – 2 tidak diberikan.

Kenapa vaksinasi campak dilakukan saat usia bayi 9 bulan? Karena antibodi bawaan dari ibu (imunisasi pasif) masih ada hingga usia 9 bulan, dan setelah itu menghilang, sehingga perlu vaksinasi.

 

Efek yang timbul setelah imunisasi 

Beberapa bayi menunjukkan beberapa reaksi setelah mendapatkan imunisasi, beberapa efek yang timbul seperti :

• Demam, biasanya terjadi setelah imunisasi BCG, namun Anda tidak perlu khawatir, karena demam tidak akan berlangsung lama. Jika demam si kecil tak kunjung turun konsultasikan segera dengan dokter anak.
• Nyeri atau sakit pada bagian bekas imunisasi, nyeri setelah imunisasi juga tidak akan berlangsung lama.
• Bengkak dan benjolan kemerahan pada bagian bekas imunisasi, bengkak akan hilang dalam 1 sampai 2 minggu setelah imunisasi. Anda dapat mengompres area bengkak dengan air hangat agar si kecil merasa nyaman. Jika benjolan membesar dan bernanah konsultasikan segera pada dokter.

 

Jadi kesimpulannya ? VAKSINASI ITU PENTING!

Telah dibaca :8021

Tinggalkan komentar